Prestasi

Pencapaian prestasi pesserta didik SMP Ar Rafi' Drajat.

  • Wahai Anakku, Cintailah Al-Qur’an! PART 3

     

    Wahai Anakku, Cintailah Al-Qur’an!

    PART 3

    6. Memilih waktu yang tepat untuk menghafal Al-Qur’an.

    Hal ini sangat penting, karena kita tidak boleh menganggap anak seperti alat yang dapat dimainkan kapan saja, serta melupakan kebutuhan anak itu sendiri. Karena ketika kita terlalu memaksa anak dan sering menekannya dapat menimbulkan kebencian di hati anak, disebabkan dia menanggung kesulitan yang lebih besar. Oleh karena itu, jika kita ingin menanamkan rasa cinta terhadap Al-Qur’an di hati anak, maka kita harus memilih waktu yang tepat untuk menghafal dan berinteraksi dengan Al-Qur’an.


    Adapun waktu yang dimaksud bukan saat seperti di bawah ini:

    1) Setelah lama begadang, dan baru tidur sebentar,

    2) Setelah melakukan aktivitas fisik yang cukup berat,

    3) Setelah makan dan kenyang,

    4) Waktu yang direncanakan anak untuk bermain,

    5) Ketika anak dalam kondisi psikologi yang kurang baik,

    6) Ketika terjadi hubungan tidak harmonis anatara orangtua dan anak, supaya anak tidak membenci Al-Qur’an disebabkan perselisihan dengan orangtuanya.

    7) Kemudian hal terakhir yang tidak kalah penting agar anak mencintai Al-Qur’an adalah dengan membuat anak-anak kita mencintai kita, karena ketika kita mencintai Al-Qur’an, maka anak-anak pun akan mencintai Al-Qur’an, karena mereka mengikuti orang yang dicintai.



    Adapun beberapa cara agar anak-anak kita semakin mencintai kita antara lain:

    • Senantiasa bergantung kepada Allah, selalu berdo’a kepada Allah untuk kebaikan anak-anak. Dengan demikian Allah akan memberikan taufikNya dan akan menyatukan hati kita dan anak-anak.

    • Bergaul dengan anak-anak sesuai dengan jenjang umurnya, yaitu sesuai dengan kaedah, “Perlakukan manusia menurut kadar akalnya.” Sehingga kita akan dengan mudah menembus hati anak-anak.

    • Dalam memberi pengarahan dan nasehat, hendaknya diterapkan metode beragam supaya anak tidak merasa jemu saat diberi pendidikan dan pengajaran.

    • Memberikan sangsi kepada anak dengan cara tidak memberikan bonus atau menundanya sampai waktu yang ditentukan adalah lebih baik daripada memberikan sangsi berupa sesuatu yang merendahkan diri anak. Tujuannya tidak lain supaya anak bisa menghormati dirinya sendiri sehingga dengan mudah ia akan menghormati kita.

    • Memahami skill dan hobi yang dimiliki anak-anak, supaya kita dapat memasukkan sesuatu pada anak dengan cara yang tepat.

    • Berusaha dengan sepenuh hati untuk bersahabat dengan anak-anak, selanjutnya memperlakukan mereka dengan bertolak pada dasar pendidikan, bukan dengan bertolak pada dasar bahwa kita lebih utama dari anak-anak, mengingat kita sudah memberi makan, minum, dan menyediakan tempat tinggal. Hal ini secara otomatis akan membuat mereka taat tanpa pernah membantah.

    • Membereskan hal-hal yang dapat menghalangi kebahagiaan dan ketenangan hubungan kita dengan anak-anak.

    • Mengungkapkan rasa cinta kepada anak, baik baik dengan lisan maupun perbuatan.

    Itulah beberapa point cara untuk menumbuhkan rasa cinta anak kepada Al-Qur’an. Semoga kegia
    tan menghafal Al-Qur’an menjadi hal yang menyenangkan bagi anak-anak, sehingga kita akan mendapat hasil sesuai yang kita harapkan.

    Alhamdulillah di SMP Ar Rafi' Drajat terdapat program Takhasus yang bertujuan untuk mencetak generasi menjadi anak-anak yang menjungjung tinggi kalam-kalam Allah SWT. Sehingga dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.


    Diringkas dari Agar Anak Mencintai Al-Qur’an, Dr. Sa’ad Riyadh


  • 0 comments:

    Posting Komentar

    Guru dan Staff